• Lama baca: < 1 menit →

Parkiran gratis di Superindo Jatikramat Bekasi

Seorang pria Indonesia, yang beristrikan perempuan Jerman, menirukan protes si nyonya ketika mereka mudik ke Bekasi, Jabar, dan naik mobil berbelanja ke supermarket, “Itu ada pengumuman parkir gratis, mengapa kamu masih membayar?”

Jawaban si suami seperti cara saya dan Anda menjawab.

Pertama, karena ada petugas parkir entah siapa yang menggaji. Kedua, kalau tak ada juru parkir pasti ada satpamwan. Tugas mereka sama: memandu mobil keluar dari parkiran untuk masuk ke jalan raya.

Ketiga? Karena yang kita bayarkan bukankah ongkos parkir melainkan tip.

Nah, alasan keempat bisa sangat subjektif. Jika menyangkut juru parkir yang bukan orang organik toko, siapa yang memberi mereka uang karena pemerintah belum sanggup menggaji penganggur?

Bagi orang-orang dari negeri makmur nan tertib, cara pandang Indonesia terhadap parkir gratis tapi berbayar itu sulit mereka cerna.

Pemilik BlogMemobelanja,biaya,kepastian hukum,ongkos,parkir,pengangguran,superindo,supermarket,tarif,tipSeorang pria Indonesia, yang beristrikan perempuan Jerman, menirukan protes si nyonya ketika mereka mudik ke Bekasi, Jabar, dan naik mobil berbelanja ke supermarket, 'Itu ada pengumuman parkir gratis, mengapa kamu masih membayar?' Jawaban si suami seperti cara saya dan Anda menjawab. Pertama, karena ada petugas parkir entah siapa yang menggaji. Kedua,...Suatu atau sebuah blog?