↻ Lama baca < 1 menit ↬

Jantung pisang di atas jalan Desa Sariwangi, Parongpong, Bandung Barat, Jabar

Sudah lama saya tak menjumpai pemandangan macam ini: pohon pisang mepet pagar halaman depan, sehingga daun dan tandannya menjuntai ke jalan. Untunglah pekarangan rumah Kudus itu tinggi sehingga jantung pisang tak mengenai mobil. Entahlah nanti setelah pisang berbuah.

Lahan rumah makin sempit. Selera dan kebutuhan juga berubah. Di kampung dan desa pun rumah bata makin banyak, setelah gerbang adalah carport lalu teras. Jika ada sisa halaman, ya untuk taman kecil dan kolam ikan.

Arti kata karas dalam bahasa Jawa menurut Bausastra Poerwadarminta

Karas rungkut, atau pekarangan rimbun dalam bahasa Jawa, memberikan kesan kurang rapi. Apalagi jika daun kering pada pohon pisang dibiarkan. Namun penampakan sebuah rumah kayu di sebuah desa di Parongpong, Bandung Barat, Jabar, yang diapit rumah-rumah modern ini melemparkan ingatan nostalgik saya ke masa bocah. Dahulu banyak sekali rumah dan pekarangan macam ini.

Pohon pisang pada pagar rumah di jalan Desa Sariwangi

Dalam kehidupan, kadang tanpa sengaja kita menemukan kapsul waktu, menggiring benak ke masa lalu. Jika orang masih ingat masa lalu berarti belum mengalami amnesia.