↻ Lama baca < 1 menit ↬

Sumpit gratisan dari membeli makanan via Gofood

Sudah lumrah jika orang sekarang, tak hanya orang keturunan Cina, bisa memakai sumpit. Generasi orangtua saya tak semuanya dapat menggunakan sumpit.

Dulu waktu saya kecil di Salatiga, Jateng, ketika kami sekeluarga mengudap di rumah makan Cina pun tak sedikit pengudap Cina yang menggunakan sendok garpu saat makan bakmi. Tapi kalau di warung bakso dan yamin mereka umumnya menggunakan sumpit.

Teman-teman Cina saya tentu dapat menggunakan sendok garpu maupun sumpit. Saya belajar pakai sumpit dari majalah Belanda milik ibu saya. Grothal-grathul akhirnya merasa bisa. Tapi karena tak sering saya praktikkan ya kagok.

Kini sumpit menjadi hal biasa. Bahkan digratiskan. Hampir semua orang bisa, apalagi jika terpaksa.

Anda yang lebih muda daripada saya mungkin geli, kenapa sumpit pernah menjadi hal merepotkan. Sudah biasa jika orang sebaya saya, apalagi di rumah makan Cina, minta sendok garpu.

Lalu apa moral ceritanya? Pertama: makanan adalah contoh terdekat akulturasi tanpa kita pikirkan. Kedua: sebagai hasil persilangan budaya, hidangan Cina yang biasa disantap dengan sumpit pun diperlakukan seperti gudeg dan nasi rames, menggunakan sendok garpu.