↻ Lama baca < 1 menit ↬

QR code dalam kardus paket sabun mandi

Melihat dus paket ini saya membatin satu hal. Mata kita sudah terbiasa dengan QR code. Mulai kapan? Sejak smartphone menjadi milik hampir setiap orang. Dan QR code kian lazim setelah vaksinasi Covid-19. Orang dipaksa memindai QR code.

Sebelum QR code adalah barcode. Mulanya, 1980-1990-an kita hanya melihat kode batang pada produk luar negeri, termasuk majalah dan koran. Tapi kita masih berjarak karena tak berkepentingan. Hanya para kasir supermarket yang berurusan dengan barcode. Jika barang belum punya barcode, kasir terpaksa menyalin kode SKU pada label.

Logo lama Radio Trijaya era Bimantara berupa barcode

Yang pasti sampai menjelang akhir 1990 barcode dianggap keren, modern, simbol kemajuan teknologi. Maka Radio Trijaya dulu, semasa dimiliki Bimantara, berlogo barcode yang dipakai selama 1991-2004. Adapun majalah Humor, yang semula ingin menjadi pemegang waralaba Mad (Amerika), menggunakan barcode pada sampul untuk melucu. Saat itu, media cetak Indonesia belum lazim ber-barcode. Hanya satu majalah yang punya, tapi untuk cengengesan, misalnya terbaca scanner entah apa informasinya.

Majalah Humor memasang barcode untuk melucu

Barcode tipuan majalah Humor

Media cetak Indonesia mulai menerapkan barcode baru pada awal 2000-an. Banyak toko, terutama Carrefour, hanya mau menjual majalah yang berkode batang untuk mempermudah inventori.

Saat itu saya bekerja di sebuah majalah, bukan di bagian artistik maupun sirkulasi. Tapi bagian artistik majalah lain, si sulung dalam grup penerbit itu, lebih tua dari koran utamanya, kadang meminta tolong saya untuk membuatkan barcode vektor agar bisa dimasukkan ke desain sampul. Padahal dengan laman generator daring urusan lekas beres.

Kaus promo blogombal.com dulu blogombal dot org

Setelah barcode lumrah, giliran QR code. Simbol modernitas pun berganti. Dengan BlackBerry, QR code cepat dibaca. Saya pun ikut snob, memasang QR code dalam kaus promo blog, sebelas tahun silam. Kalau dipikir sekarang ya menggelikan.

¬ Foto sampul Humor: Wikipedia Malaysia