• Lama baca: < 1 menit →

Korek gas berlabel Djarum Black dengan klaim export quality

Apa sih yang disebut kualitas ekspor? Pertanyaan sembarangan ini punya jawaban gampang: layak ekspor. Entah sudah diekspor atau belum, lalu ke mana negeri tujuannya, itu perkara lain.

Begitu mudah produsen mengeklaim diri produknya export quality. Sepihak. Tak jelas siapa yang menilai, ada sertifikat atau belum, atau justru belum pernah ada program sertifikasi produk ekspor karena SNI sudah cukup dan pengimpor di mancanegara pun tak rewel.

Apapun klaim produsen, konsumen Indonesia tak peduli. Membacanya pun tidak. Misalnya dalam kasus korek gas tanpa api, melainkan bara, seharga Rp5.000 ini. Kalau macet setelah dipakai sepuluh kali ya langsung dibuang. Jangan mengadu ke warung karena itu bukan tanggung jawab mereka.

“Situ punya korek rewel sebiji aja marah. Saya masih punya stok dua lusin, Mas. Kalo rewel semua, saya lebih rugi dari situ, masih diprotes pembeli lagi,” mungkin akan begitu kilah Bu Warung.

Korek gas berlabel Djarum Black dengan klaim export quality

https://blogombal.com/wp-content/uploads/2022/01/20220113_154031.jpghttps://blogombal.com/wp-content/uploads/2022/01/20220113_154031.jpgPemilik BlogMemoekspor,garansi,impor,klaim,konsumen,korek gas,kualitas,kualitet,produsen,sertifikasi,sertifikatApa sih yang disebut kualitas ekspor? Pertanyaan sembarangan ini punya jawaban gampang: layak ekspor. Entah sudah diekspor atau belum, lalu ke mana negeri tujuannya, itu perkara lain. Begitu mudah produsen mengeklaim diri produknya export quality. Sepihak. Tak jelas siapa yang menilai, ada sertifikat atau belum, atau justru belum pernah ada...Suatu atau sebuah blog?