• Lama baca: < 1 menit →

Dubes Rusia membantah opini Kompas bahwa Rusia mencaplok Ukraina

Sudah lumrah jika pihak yang dirugikan oleh berita media membuat klarifikasi. Redaksi wajib menghormati dan memuat hak jawab maupun koreksi, sesuai amanat UU Pers.

Hari ini (15/1/2022) Kompas memuat tanggapan Dubes Rusia untuk Indonesia. Bu Lyudmila Georgievna Vorobieva (58), yang fish fasih bahasa Lao dan Thai, mengoreksi Tajuk Rencana koran itu.

Apanya yang menarik dari komunikasi Bu Dubes? Dua kali dia menyebut pembaca. Dari sisi Rusia, tajuk Kompas bisa menyesatkan pembaca sehingga Bu Dubes pun mengoreksi.

Umumnya bantahan dan sebagainya menyebut lingkup yang lebih luas, misalnya masyarakat, khalayak (kadang ditambahi “ramai”), dan publik. Bukan pembaca.

Jawaban redaksi? Normatif dan diplomatis. Sudah memberikan hak jawab terhadap sanggahan atas opini redaksi, tak perlu ada permintaan maaf karena menyangkut sudut pandang. Bagi redaksi, Rusia campur tangan bahkan mencaplok Ukraina.

Dubes Rusia membantah opini Kompas bahwa Rusia mencaplok Ukraina

¬ Bukan posting berbayar maupun titipan

https://blogombal.com/wp-content/uploads/2022/01/dubes_rusia_20220114_09540.jpghttps://blogombal.com/wp-content/uploads/2022/01/dubes_rusia_20220114_09540.jpgPemilik BlogMemodubes Rusia,duta besar,hak jawab,koran,Lyudmila Georgievna Vorobieva,media,Rusia,Ukraina,UU PersSudah lumrah jika pihak yang dirugikan oleh berita media membuat klarifikasi. Redaksi wajib menghormati dan memuat hak jawab maupun koreksi, sesuai amanat UU Pers. Hari ini (15/1/2022) Kompas memuat tanggapan Dubes Rusia untuk Indonesia. Bu Lyudmila Georgievna Vorobieva (58), yang fish fasih bahasa Lao dan Thai, mengoreksi Tajuk Rencana koran...Suatu atau sebuah blog?