• Lama baca: 2 menit →

Mari memakzulkan Jokowi

Selepas makan malam di rumah bareng ayah dan bundanya, Jimi Bandul menelepon Kamso, “Kok rame soal memakzulkan Jokowi kenapa, Oom?”

“Rame di Twitter aja kan, Jim?”

“Masalahnya apa?”

“Embuh, aku ora ngerti dan nggak nyari tau.”

“Emang gampang ya Oom buat melorot presiden”

“Lebih mudah melorot jemuran sih, tinggal tarik ke bawah. Kalo mau nurunin presiden kan ada caranya, diputuskan oleh MPR atas usulan DPR, setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan terbukti melanggar hukum. Yang teriak pemakzulan juga tau kok.”

“Melanggar hukumnya kayak apa? Bawa SIM kedaluwarsa naik motor?”

“Ya yang pidana berat macam korupsi dan berkhianat terhadap negara.”

“Kalo tau itu bukan urusan seminggu kelar kenapa pada teriak pemakzulan?”

“Lha intinya kan bukan itu. Cuma pesan, ngingetin Jokowi, kalo nggak semua orang suka dia. Penentangan akan lebih sip kalo pake menu kebencian. Padahal kalo masalahnya bosen ama Jokowi ya tunggu aja 2024.”

“Jadi maksudnya mereka ngajak orang jadi anti-Jokowi?”

“Ya, kayak pendukung Jokowi ajak orang tetep suka Jokowi terus. Perang wacana.”

“Kok gambar buat pemakzulan macem-macem, dari Anies sebagai capres sampai liburan Natal ama Tahun Baru, bahkan ada foto Menteri Agama, Mendikbud, ditambah banjir di Mandalika?”

“Biar rame ‘kali. Isu sentralnya sih aku belum nangkep. Mungkin begonya aku aja.”

“Pokoknya yang dilakukan Jokowi salah, gitu?”

“Persis pembenci Anis, di mata mereka nggak ada yang bener soal gubernur satu itu.”

“Moral ceritanya?”

“Terhadap orang yang nggak kita sukai, sulit berlaku adil. Kalo dia melakukan hal bener, itu sudah semestinya, nggak usah dipuji. Kalo dianggap salah ya harus dihujat.”

¬ Gambar praolah: Shutterstock, Merdeka.com

Pemilik BlogKamso & KamsiAnies Baswedan,capres,fpi,HTI,impeachment,islamofobia,jokowi,khilafah,pemakzulan,pilpres,politik identitas,presiden,primordialisme,radikalisme,Rizieq ShihabSelepas makan malam di rumah bareng ayah dan bundanya, Jimi Bandul menelepon Kamso, 'Kok rame soal memakzulkan Jokowi kenapa, Oom?' 'Rame di Twitter aja kan, Jim?' 'Masalahnya apa?' 'Embuh, aku ora ngerti dan nggak nyari tau.' 'Emang gampang ya Oom buat melorot presiden' 'Lebih mudah melorot jemuran sih, tinggal tarik ke bawah. Kalo mau...Suatu atau sebuah blog?