• Lama baca: 2 menit →

Kupat sayur Tupac Shakur Rp10.000 di Jatirahayu, Pondokmelati, Bekasi

Ingatan tipis saya terlempar ke likuran tahun silam, pernah mendengar efek disleksis seseorang entah siapa mengira Tupac Shakur sebagai kupat sayur.

Pagi ini, barusan, Bang Kuyur lewat. Seperti penjual lainnya, dia menjajakan dagangan dengan pikulan. Bukan dengan gerobak dorong. Harga seporsi sama, Rp10.000 sudah termasuk telur utuh.

Kupat sayur Tupac Shakur Rp10.000 di Jatirahayu, Pondokmelati, Bekasi

Seingat saya belum lama, tak sampai tahunan, kami sekeluarga membeli kuyur, atau kupat sayur, yang dijajakan keliling. Alasan berani mencoba adalah rekomendasi tetangga. Referensi komunal itu perlu. Memang sih tak semua kuyur enak. Dua pekan lalu dari penjual lain kami beroleh kuyur tak enak, hanya ada rasa asin dan pedas kelewatan.

Kupat sayur Tupac Shakur Rp10.000 di Jatirahayu, Pondokmelati, Bekasi

Lalu apanya yang menarik rujukan pertetanggaan? Tak semua orang bisa menikmati hal itu. Jangankan mereka yang bermukim dalam kluster bergerbang ketat, beberapa teman saya di kompleks kecil terbuka pun jarang dilewati penjual keliling.

Kupat sayur Tupac Shakur Rp10.000 di Jatirahayu, Pondokmelati, Bekasi

Kok bisa? Beberapa rumah kosong, atau jadi kantor kecil, lalu selebihnya adalah rumah yang dihuni lansia, mereka kurang tertarik dengan makanan keliling. Utusan belanja sayur dan makanan diserahkan kepada ART.

Kupat sayur Tupac Shakur Rp10.000 di Jatirahayu, Pondokmelati, Bekasi

Pemilik BlogMemogerobak,kluster,kompleks,kuldesak,kuliner,kupat sayur,kuyur,lansia,makanan,mengudap,penjaja keliling,pikulan,sarapan,Tupac ShakurIngatan tipis saya terlempar ke likuran tahun silam, pernah mendengar efek disleksis seseorang entah siapa mengira Tupac Shakur sebagai kupat sayur. Pagi ini, barusan, Bang Kuyur lewat. Seperti penjual lainnya, dia menjajakan dagangan dengan pikulan. Bukan dengan gerobak dorong. Harga seporsi sama, Rp10.000 sudah termasuk telur utuh. Seingat saya belum lama,...Suatu atau sebuah blog?