• Lama baca: < 1 menit →

Piyik heran karena sering mengamati Kamso selalu mencari aplikasi secara manual. Memang cepat, dan langsung pakai. Dari urusan perbankan, belanja, sampai edit gambar dan memutar YouTube maupun Spotify.

“Nggak efisien, Oom. Kan bisa narok tombol di layar? Tinggal tap aja. Tuh di hape Oom juga udah masang. Ada WA, ada Contact sama Truecaller.”

Kamso tersenyum, “Emang nggak praktis, tapi saya lakukan dengan sadar, bukan cuma supaya layar hape nggak sesak…”

“Emang napa, Oom?” sergah Piyik, pemuda 30 tahun yang belum berminat menikah itu.

“Buat ngelatih ingatan, kalo mau lakuin sesuatu pake apps apa aja, lantas apa namanya. Kan ada search apps? Tinggal ketik satu huruf aja kok.”

“Papa mama blom pensiun, lebih muda dari Oom, tapi lama kalo nyari apps, geser layar terus nggak nemu, katanya lupa, padahal apps kan ada logonya?”

¬ Foto kepala: Shutterstock

Pemilik BlogKamso & Kamsiaplikasi,gerontologi,hape,memori,ponsel,produk digital,psikologi,spamPiyik heran karena sering mengamati Kamso selalu mencari aplikasi secara manual. Memang cepat, dan langsung pakai. Dari urusan perbankan, belanja, sampai edit gambar dan memutar YouTube maupun Spotify. 'Nggak efisien, Oom. Kan bisa narok tombol di layar? Tinggal tap aja. Tuh di hape Oom juga udah masang. Ada WA, ada...Suatu atau sebuah blog?