• Lama baca: < 1 menit →

Gula saset generik selama pandemi

Ini masa herhemat karena pandemi. Sejak Maret tahun lalu saya jarang ke kedai kopi, tapi satu dua kali ngopi juga sepanjang tempatnya taat protokol, begitu juga pengudapnya. Bukan hanya pembeli yang herhemat, juragan kedai juga herhemat.

Mereka tidak lagi bermewah diri dengan saset gula berlogo kedai. Cukup saset generik. Toh rasanya sama. Pabriknya juga sama.

Apa? Pabrik? Maksud saya perusahaan pengemas gula pasir dalam saset. Gulanya entah dari pabrik mana.

Pemain utama gula sasetan sejauh saya tahu dari dulu ya Samudra Momtaz. Saya sering iseng membaca namanya di saset kedai padahal saya tidak ngopi bergula. Dari iseng membaca pula saya tahu bahwa perusahaan lain, yang punya hulu berupa kebun tebu dan pabrik gula di Lampung, akhirnya bermain saset, yaitu Gulaku dari Sugar Group.

Tentang Momtaz, saya menganggapnya kreatif. Mereka memberi nilai tambah dengan membungkus gula pasir. Mudah saja saya bilang begitu tanpa paham proses bisnis. Namanya juga konsumen akhir. Selalu sok tau. Apalagi saat ngopi.

¬ Bukan posting berbayar maupun titipan

Pemilik BlogMemoCibubur,Cinnamon,desain grafis,desain kemasan,diabetes,gula pasir,gula sasetan,Gulaku,kapucino,kopi,mengudap,ngopi,Samudra Momtaz,saset gula,Sugar GroupIni masa herhemat karena pandemi. Sejak Maret tahun lalu saya jarang ke kedai kopi, tapi satu dua kali ngopi juga sepanjang tempatnya taat protokol, begitu juga pengudapnya. Bukan hanya pembeli yang herhemat, juragan kedai juga herhemat. Mereka tidak lagi bermewah diri dengan saset gula berlogo kedai. Cukup saset generik. Toh...Suatu atau sebuah blog?