• Lama baca: < 1 menit →

Menjajakan mangga Indramayu dengan becak di Jatirahayu Pondokmelati Bekasi Jawa Barat

Pagi cerah pukul tujuh sebuah becak melintas, mengangkut mangga indramayu. Harga satu kilogram Rp12.000. Entah lebih murah atau lebih mahal, tapi ibu-ibu langsung menyerbu.

Saya tak menanya penjual, becaknya menyewa di mana apalagi berapa ongkosnya. Sudah lima tahun lebih saya tak melihat becak di kompleks saya. Secara bertahap becak punah.

Dulu becak melayani ibu-ibu yang turun dari angkutan CH, dari Cililitan, di terminal mini si angkot. Lalu mereka yang pulang kerja, atau belanja dari Pasar Pondokgede, atau menjemput cucu, melanjutkan perjalanan dengan becak. Saat hujan becak laku banget.

Ibu-ibu pelanggan becak itu tak dapat naik motor, hanya bisa membonceng. Sekarang mereka sudah pensiun. Sebagian mulai uzur. Generasi putri mereka sejak SMP naik motor. Lalu ada Gojek dan Grab. Saat yang sama penumpang CH juga terus menyusut. Seorang sopir pernah mengeluh kepada saya, “Angkot sepi sejak kredit motor gampang, Pak.”

Penumpang angkot berkurang, becak pun menghilang.

Pemilik BlogMemoangkot CH,angkutan,becak,chandra baru,cililitan,indramayu,mangga,transportasiPagi cerah pukul tujuh sebuah becak melintas, mengangkut mangga indramayu. Harga satu kilogram Rp12.000. Entah lebih murah atau lebih mahal, tapi ibu-ibu langsung menyerbu. Saya tak menanya penjual, becaknya menyewa di mana apalagi berapa ongkosnya. Sudah lima tahun lebih saya tak melihat becak di kompleks saya. Secara bertahap becak punah. Dulu...Suatu atau sebuah blog?