↻ Lama baca < 1 menit ↬

desain undangan pengantin

Musim resepsi setelah Lebaran. Sudah jamak soal ginian. Tak perlu lagi pakai kalimat imbauan. Cukup pakai pendekatan ikonik. Lagi pula lebih praktis menyumbangkan uang kepada mempelai (dan mertuanya). Praktis bagi pemberi maupun penerima.

Kota-kota besar memulai ini selewat pertengahan 80-an, dan sempat bikin kagok. Orang Semarang dan sekitarnya menyebut “(n)jagong” (Jawa: datang ke perhelatan) sebagai “nyumbang”. Lebih realistis kan?

Saya tahu permintaan sumbangan uang pada tahun 70-an, dari undangan pengantin bule. Di situ ada nomor rekening salah satu mempelai. Bukan rekening orangtuanya. :D