• Lama baca: 2 menit →

KOTAK DAGANGAN DAN PENGOTAKAN SOSIAL.

Sering saya jumpai tapi baru sekarang saya pikirkan. Itu lho, penggolongan kaset dan CD di toko, yang merupakan kepanjangan industri rekaman. Lagu rohani, artinya, lagu-lagu kristiani. Kasidah dan aneka ekspresi musikal islami, itu bukan rohani.

Ada sih toko yang lebih netral menggolongkannya: religious. Segolongan, tapi beda rak, sehingga Haddad Alwi tak bersanding dengan Nikita maupun musik genta bersuasana vihara Buddha (uh yang ini lebih sering masuk kandang new age dan world music).

Apa yang terpampang di sebuah toko kaset di Mal Metropolitan, Bekasi, itu hanyalah untuk mempermudah konsumen dalam mencari.

Apa boleh bikin, atas nama kepraktisan dalam pemasaran, penggolongan memang diperlukan. Yang hampir baku adalah pop/rock, jazz, classic, new age, dangdut, traditional, dan… “Indonesia” (maksudnya “pop Indonesia”).

Seperti di toko buku, selalu saja ada CD yang tersesat, salah rak, baik karena keteledoran maupun lantaran salah si CD kenapa tak jelas ikut genre apa. Bill Bruford dengan Earthworks, itu masuk jazz atau rock? Bob James memainkan Rameau masuk rak jazz. Rick Wakeman bersanding dengan Richard Clayderman di rak instrumental. Trilok Gurtu? Tergantung tokonya. Bisa masuk jazz, bisa new age atau world music.

Tak apa. Tak usah didebat. Suka-suka juragan toko menata dagangan. Justru CD nyasar itu yang kadang mengasyikkan.

Memang sih — semoga tak terjadi — kalau juragan toko mau gampangnya, maka lagu-lagu Arab dari Fairuz atau Rim Bana bisa masuk ke rak muslim.

Tapi apa pun raknya, apa pun genre-nya, di negeri pembajak ini beberapa rekaman lagu-lagu religius yang tak diniatkan jadi tambang uang tetap digandakan secara gelap dan dijual.

Bisa jadi penjaja di lapak itu punya kilah, ingin membantu evangelisasi dan syiar. Musisi dan produsernya mungkin senang, karena bisa sekalian melempangkan jalur rezeki orang lain. :D

Entahlah, kilah apa yang selayaknya muncul dari beberapa lapak di Glodok, Jakarta Kota, yang terlihat menyandingkan CD lagu gerejani/wi dan salawat nabi (bajakan) dengan VCD/DVD porno. Tepatnya: video kelas explicit-hardcore yang di negeri liberal nan permisif pun tak boleh dijajakan di tepi jalan.

Pemilik BlogLihat Baca Dengarbekasi,cd,kaset,metropolitan mall,musikKOTAK DAGANGAN DAN PENGOTAKAN SOSIAL. Sering saya jumpai tapi baru sekarang saya pikirkan. Itu lho, penggolongan kaset dan CD di toko, yang merupakan kepanjangan industri rekaman. Lagu rohani, artinya, lagu-lagu kristiani. Kasidah dan aneka ekspresi musikal islami, itu bukan rohani. Ada sih toko yang lebih netral menggolongkannya: religious. Segolongan, tapi beda...Suatu atau sebuah blog?