↻ Lama baca < 1 menit ↬

Jammer sinyal untuk reuni dan halalbihalal

Mbak Wiwik Kwikkwik termasuk orang yang menggunakan ponsel seperlunya, secukupnya. Saat bekerja kadang dia tak membalas pesan WhatsApp. Kalau telepon dia angkat, itu pun kadang berupa panggilan balasan.

“Entar aku abis Lebaran ada halalbihalal sama reuni ibuku. Aku yang anter. Dulu waktu belum ada smartphone, semua peserta asyik ngobrol satu sama lain, tapi pas ada yang lagi bicara di depan, semua dengerin. Nggak ada orang asyik mainan hape,” kata Wiwik.

“Lantas setelah ada smartphone?” tanya Kamso.

“Nggak tau, soalnya selama pandemi nggak ara reuni. Tapi sebelum pandemi, Ibu dan beberapa teman mengeluh, banyak peserta pada asyik mainan hape, Kam.”

Kamso bilang, bikin acara apapun susah. Ada faktor tempat, tata letak kursi dan meja, perancang acara, MC, kemampuan komunikasi panitia, public speaking, dan seterusnya.

“Kalo semua sip, soal hape bisa diatasi. Tapi kalo pake imbauan, kan kayak anak kecil, padahal udah pada jadi oma,” kata Kamso.

“Gimana dong, Kam?”

“Lha itu Mas Dul suaminya Mbak kan orang teknik. Minta dia beli atau sewa jammer sinyal kalo ada, supaya selama acara nggak ada yang bisa pake hape. Tapi jadi kayak di Nusakambangan ya? Lagian ada telepon penting penjemput atau dari peserta yang nyasar lantas telat, nggak ada yang tau. Yang punya tempat juga nggak bisa komunikasi.”

So?”

“Ya justru bikin acara yang mengharuskan orang pake hape. Panitia cari orang yang bisa nyorotin konten ke layar. Kuis, door prize, sampe ucapan dari yang nggak bisa datang karena sakit muncul bareng di hape dan sorotan proyektor. Komen di grup WA atau video call juga disorot ke layar bareng sama yang di hape. Perlu operator sih.”

“Kam, situ entar bisa jadi relawan operator, kan?”

¬ Gambar praolah: jammer-store.com