• Lama baca: < 1 menit →

Kopi tubruk dengan harga menubruk kantong

“Pak, soal orang lama nongkrong di warung pake lama banget itu emang kurang ajar ya. Berombongan lagi. Kayak monopoli tempat, orang lain nggak kebagian. Padahal pesen minuman ama makanan dikit. Saya ingat di angkringan dulu yang pake wi-fi gratis itu,” Kang Tuhu Setya.

Kamso menanggapi, “Pasti situ nyesel kenapa dulu nggak berani nggetok harga Rp100.000 apalagi tau mereka juga masih ngutang. Jam dua pagi mereka tanpa pamit ninggalin situ yang tertidur.”

Kasus kopi harga wajar dan kurang ajar di Puncak memang ngeselin. Masalahnya pemilik warung nggak bisa, atau nggak berani mengusir, sementara si pengudap tak tahu diri.

“Situ dulu udah saya kasih tau, angkat itu gelas sama piring mereka, lalu tawarin mau pesen apa lagi, sambil situ bersihin meja pake lap lembap,” kata Kamso.

Menasihati memang gampang. Kamso merujuk kedai kopi pada umumnya. Malah dia ceritakan kedai kopi nyaman yang sofanya dikit, dekat angkringan, lalu bangkrut karena pengudap terlalu kerasan sehingga pembeli lain batal ngopi.

Juga Kamso ceritakan, di kedai tertentu orang yang sendirian nggak boleh di sofa buat empat orang, mejanya dikasih tulisan reserved.

“Iya Pak. Tapi saya kan cuma angkringan. Nggak punya centeng. Ada pelanggan datang bawa bir sendiri saya juga nggak berani apa-apa.”

Pemilik BlogKamso & Kamsiangkringan,etika,etiket,kedai kopi,kopi gelas,kopi tubruk,mengudap,pramusaji,wi-fi'Pak, soal orang lama nongkrong di warung pake lama banget itu emang kurang ajar ya. Berombongan lagi. Kayak monopoli tempat, orang lain nggak kebagian. Padahal pesen minuman ama makanan dikit. Saya ingat di angkringan dulu yang pake wi-fi gratis itu,' Kang Tuhu Setya. Kamso menanggapi, 'Pasti situ nyesel kenapa dulu...Suatu atau sebuah blog?