• Lama baca: 2 menit →

Rokok kretek Sampoerna dengan balutan gerenjeng setiap batang

Kepada seorang bapak yang membeli telur ayam, Ucok pemilik warung menawarkan rokok baru. “Rokoknya dibungkus satu-satu, jadinya eksklusif,” katanya.

Seorang ibu yang membeli beras cap Jeruk mengeluh, harga rokok naik terus tapi suaminya ogah berhenti. “Cuma bakar duit,” keluhnya.

Rokok kretek Sampoerna dengan balutan gerenjeng setiap batang

Saya tidak tahu apakah rokok eksklusif itu muncul setelah ada pandemi. Yang saya tahu cukai rokok naik terus. Tarif cukai dihitung per batang, bukan per bungkus, dan ada perbedaan antara buatan tangan (lintingan) dan mesin. Buatan mesin lebih mahal cukainya karena tidak padat karya.

Cukai rokok dihitung per batang dan tarif naik terus

Di warung itu seorang pria yang membeli gula merah sungguh bestari, “Makanya nggak usah ngerokok. Kalo mau hemat ya ngelinting sendiri.”

Pemilik warung menukas, “Dagangan saya nggak laku dong.”

Ah Bang, kau jual jual saja itu tembakau sama kertas sigaret berikut alat linting. Atau sekalian kau lintingkan. Itu baru eksklusif namanya.

¬ Bukan posting berbayar maupun titipan

https://blogombal.com/wp-content/uploads/2021/04/wp-1618635593230-700x700.jpghttps://blogombal.com/wp-content/uploads/2021/04/wp-1618635593230-150x150.jpgPemilik BlogMemocukai,desain grafis,desain kemasan,Dji Sam Soe,kesehatan,Kretek,pajak,rokok,sampoerna,sigaret,SKM,SKT,tembakauKepada seorang bapak yang membeli telur ayam, Ucok pemilik warung menawarkan rokok baru. 'Rokoknya dibungkus satu-satu, jadinya eksklusif,' katanya. Seorang ibu yang membeli beras cap Jeruk mengeluh, harga rokok naik terus tapi suaminya ogah berhenti. 'Cuma bakar duit,' keluhnya. Saya tidak tahu apakah rokok eksklusif itu muncul setelah ada pandemi. Yang...Suatu atau sebuah blog?