• Lama baca: < 1 menit →

Bagaimana jika Coca Cola kita minum dari mug keramik

Selagi ngeteh tawar dan makan ampyang, saya tersadar oleh satu hal. Cangkir minumannya ternyata berlogo Coca Cola. Tidak memengaruhi rasa sih. Tapi saya kadung punya persepsi, limun eh minuman soda lebih sip kalau dalam gelas bening atau langsung ditenggak dari botol karena saya kurang suka sedotan kecuali leher dan terutama mulut botol kotor berkarat.

Bagi saya, air putih lebih cocok dan nikmat jika dalam wadah bening. Lagi-lagi ini soal persepsi. Sama seperti teh hangat dan kopi hangat lebih sip dalam cangkir porselen pendek. Lalu bir dingin ya dalam gelas, kalau bisa gelas bir, bukan mug. Wiski dan anggur, kalau ada wadahnya, ya dalam gelas khusus.

Akan tetapi untuk kopi, belakangan saya lebih suka dalam cangkir bening. Warna air kopi tuangan dari french press lebih terlihat. Memang sih tidak lebih nikmat. Sama saja.

Oh, persepsi dan kelumrahan — plus etiket. Alangkah jauhnya menjajah kita. Tapi saya tetap tidak bisa menerima orang menjual makanan dan minuman dalam kloset.

Pemilik BlogMemoalkohol,ampyang,bir,cangkir,Coke,etiket,gelas,kopi,lemonade,limun,minol,miras,mug,persepsi,soda,teh,wiskiSelagi ngeteh tawar dan makan ampyang, saya tersadar oleh satu hal. Cangkir minumannya ternyata berlogo Coca Cola. Tidak memengaruhi rasa sih. Tapi saya kadung punya persepsi, limun eh minuman soda lebih sip kalau dalam gelas bening atau langsung ditenggak dari botol karena saya kurang suka sedotan kecuali leher dan...Suatu atau sebuah blog?