• Lama baca: < 1 menit →

Ketika membersihkan gudang saya menemukan kotak kayu ini. Saya lupa ini dulu wadah apa dan mengapa saya sampai menerimanya.

M97FM sempat berjaya, dalam arti punya pendengar setia, tapi kepayahan dalam pendapatan. Stasiun ini dulunya bernama Monalisa, lalu Masima Prambors mengelolanya, menjadi radio Male 97 FM.

Setelah kontrak selesai karena merugi, pada awal 2000-an Monalisa dibeli oleh Harry Tanoe menjadi Radio Dangdut TPI. Sekarang stasiun itu menjadi Radio Dangdut Indonesia.

Begitu percaya diri si M97FM itu sehingga suatu pagi menjelang siang stasiun itu memutar lagu yang tak ramah radio, misalnya dari National Health. Suatu malam, selepas senja, radio itu memutar “Trilogy” dari ELP (album Trilogy). Nekat juga.

Untuk classic rock, Jakarta sekarang punya Most Radio milik Mahaka. Radio ini lebih ramah telinga bagi banyak orang – seperti rak toko CD zaman terlewat: pop/rock – karena tak memaksakan progressive rock yang belum tentu cocok untuk semua kuping.

Pemilik BlogMemoAndy Julias,Claro,classic rock,Danny Sakrie,Ifeb,M97FM,Masima,MNC,progressive rockKetika membersihkan gudang saya menemukan kotak kayu ini. Saya lupa ini dulu wadah apa dan mengapa saya sampai menerimanya. M97FM sempat berjaya, dalam arti punya pendengar setia, tapi kepayahan dalam pendapatan. Stasiun ini dulunya bernama Monalisa, lalu Masima Prambors mengelolanya, menjadi radio Male 97 FM. Setelah kontrak selesai karena merugi, pada...Suatu atau sebuah blog?