• Lama baca: 3 menit →

TENTANG PEKERJAAN, PROFESI. BERSYUKURLAH JIKA ANDA BEBAS MEMILIH.

Belum dua menit meninggalkan rumah saya lihat lagi anak itu. Dengan pekerjaan yang sama, seperti bulan-bulan dan tahun-tahun sebelumnya. Boncengan sepeda ditumpangi ember lem. Bukan ember, tapi bekas wadah cat galonan. Kuas bertangkai panjang dia pakai untuk menempelkan kertas iklan sedot WC di ketinggian. Saya memotretnya sambil menyetir. Klik! Oh bukan, bunyinya “nit”. Dia hentikan pekerjaaanya. Tajam menatap saya, “Napa, Pak?”

Saya tak menjawab. Senyum tidak.Menghardik pun tidak. Nit lagi. Kamera saku kacangan bekerja. “Napa, Pak?” Nit. Dia berpindah ke tiang satunya lagi. “Napa, Pak?” nadanya mulai kesal.  Nit.  Mobil dari depan dan belakang membuat saya meneruskan perjalanan. Nit lagi ke arah belakang. Udara gerah siang itu mengantarkan gelombang amarahnya ke tombol rana.

Saya teruskan perjalanan. Dengan merenung, tepatnya melamun. Hmm… sedot WC. Jasa yang dibutuhkan banyak rumah tangga ketika bubuk bakteri yang dibeli di apotek tak sanggup bekerja lagi. Warga perumahan sering kesal karena cara berpromosi mereka. Bahkan posting saya tentang kebebalan pemasang stiker sedot WC pun ditumpangi komentar berisi iklan sedot tinja.

Tak semua orang bisa memilih pekerjaan lalu membanggakannya. Bayangkan bila dalam jamuan ada orang sok ramah yang membagikan kartu bisnisnya, sebagai penyedot tinja, dalam bahasa Indonesia, tanpa istilah “ilmiah” nan “santun” — misalnya “layanan saniter rumah tangga”. Bayangkan jika seorang murid sekolah harus menulis terang-terangan profesi ayahnya sebagai penyedot tinja. Teman-teman akan melecehkannya.

Tak semua orang bangga. Baik juragannya maupun terlebih orang suruhannya. Hanya siapa itu, orang Singapura, yang bangga atas kepeduliannya terhadap peturasan, sampai menorehkan jari pada bagian dalam kloset, sehingga reputasinya diakui secara mondial.

Anak ini, si penempel kertas sedot WC di tiang telepon tiang listrik, dan sesekali tembok, juga tak bangga. Apalagi harus sering diumpat, bahkan oleh pengguna jasa juragannya.

Kemajuan masyarakat memperkenalkan kita kepada pembagian dan pembidangan kerja. Ekonomi tak mungkin terus-menerus subsisten, dari diri untuk sendiri. Bersyukurlah Anda jika bisa memilih pekerjaan dan membanggakannya.

Tapi yah… begitulah. Ada saja pekerjaan yang pelakunya mengundang umpatan. Mungkin karena cara. Atau lainnya, yang lebih dari sekadar cara. Serupa kesaksian teman saya, seorang jurnalis, yang risih melihat awak infotainment mengejar dan memaksa sumber berita, sambil berseru, “Jawab dong! Kita nyari makan nih!”

Apakah Anda nyaman, bahkan bahagia dan bangga dengan pekerjaan Anda sekarang?

Pemilik BlogPersonalasosiasi sedot tinja indonesia,jasa saniter rumah tangga,kamera saku,sedot tinja,sedot wcTENTANG PEKERJAAN, PROFESI. BERSYUKURLAH JIKA ANDA BEBAS MEMILIH. Belum dua menit meninggalkan rumah saya lihat lagi anak itu. Dengan pekerjaan yang sama, seperti bulan-bulan dan tahun-tahun sebelumnya. Boncengan sepeda ditumpangi ember lem. Bukan ember, tapi bekas wadah cat galonan. Kuas bertangkai panjang dia pakai untuk menempelkan kertas iklan sedot WC...Suatu atau sebuah blog?